Lupa Apple ID

Mei 23, 2017

Drama lupa Apple ID berawal dari aku dan Alif  sama-sama beli Iphone. Ciee gitu kembaran wkwk  Belinya baru aja bulan September 2016  dan sekitar bulan Maret 2017 Iphonenya Alif bermasalah, LCDnya terangkat. Aku ngga tau kenapa tiba-tiba bisa gitu dan ternyata Alif habis ngecharge  Iphonenya semaleman. Karena waktu beli Iphonenya diikutin asuransi akhirnya Iphonenya dikirim ke Jakarta. Limit claimnya cuma Rp.1.000.000 tapi waktu itu pihak asuransinya kirim email kalau total perbaikannya RP. 1.800.000. Setelah beberapa hari Alif belum konfirmasi untuk menyetujui biayanya Iphonenya tiba-tiba dikirim ke Malang lagi. Anehnya tanpa menyetujui biaya perbaikannya itu LCD Iphonenya udah ngga terangkat cuma dipakenya udah ngga kayak biasanya. Jadi kurang peka gitu touchscreennya dan Alif udah males mau pake Iphonenya itu. Akhirnya Iphonenya dititipin aku dan ngga diurusin sama sekali -_-

Drama sesungguhnya dimulai tanggal 21 Mei 2017. Aku menyarankan Alif buat jual Iphonenya daripada dianggurin dan nantinya dijual makin rendah harganya, akhirnya waktu dirumah sebelum berangkat semua data udah aku backup, dan dengan percaya dirinyanya aku "RESET ALL SETTING" ya Allah 1 kali klik dan menjadi kesalahan terbesar sepanjang hidupku sampai usia hampir 21th ini. Lebay ya? Yauda biarin aja. Sebelum dibawa ke tempat jual HP aku belum sadar kalau ada masalah besar yang sedang terjadi wkwk. Ketika udah sampe ke tempat jual HPnya dan disuruh login Icloud disitulah kita sadar. Aku dan Alif ngga inget sama sekali Apple IDnya dan ngga aku catet dulu pas beli ya Allah betapa teledornya aku. 

Maafkan keteledoranku ya sayang, namanya juga merasa bersalah ya aku nangis lah. Aku main Reset All Setting aja ngga dipikir dulu :( Seketika suasana jadi hening dan diem-dieman sepanjang perjalanan. Udah coba berkali-kali pake kemungkinan Apple ID yang ada dan tetep gabisa. Di mobil udah gak ngobrol apa-apa yang ada dipikiran cuma bingung gimana caranya biar inget Apple ID ini. Akhirnya aku minta ke counter HP tempat kita beli Iphone siapa tau mereka bisa bantu. Dan hasilnya nihil. Mereka menyarankan untuk ke counter I-Find akhirnya kita kesana dan apa coba kata orangnyanya? "Gabisa ini mbak, mbaknya harus ke Singapore dan interview langsung di Apple sana" wkwk ya seneng lah aku ya kalo diajak ke Singapore tapi ya belum memungkinkan untuk kesana cuma demi Apple ID ya. Yaudalah mungkin bisa dipikir solusinya sambil jalan, akhirnya Alif ngarahin mobilnya ke Richeese Factory salah satu tempat makan favorit kita. Setelah sama sama kenyang dan suasananya udah agak mencair akhirnya Alif cuma bilang "Yauda gapapa sayang" udah gitu aja? Allahuakbaaaar Alif ini wolesnya kebangetan. Mungkin karena dia gak tega liat aku diem soalnya biasanya aku cerewet wkwk. 
Yaudah akhirnya kita memutuskan buat ngga mikirin masalah ini dulu, diinget-inget sambil jalan. Dan aku stay buat pura-pura ngga mikir kejadian ini. Sampe akhirnya Alif anterin aku pulang dan aku galau lagi wkwk. Udah broadcast sana sini siapa tau ada yang bisa kasih solusi, udah browsing apa segala macem. Masalahnya, masalah ini rumit menurutku, bukan lupa passwordnya tapi lupa ID Applenya. Udah coba berkali-kali dengan segala kemungkinan antara kombinasi nama Alif Kurniady Ramadhan tetep aja gak ketemu. Sampe Apple IDnya di nonaktifin soalnya dikira dibobol berkali kali. 
Skip 22 Mei 2017 karena banyak yang harus dikerjakan dan belum bisa fokus buat utek-utek Apple ID lagi.
Sampai akhirnya hari ini, 23 Mei 2017 aku berusaha lagi dan gak bakal nyerah sampe aku inget Apple IDnya. Gamau tau gimana caranya harus tanggung jawab balikin Iphonenya Alif biar ngga ke lock. Usahaku dimulai dari buka link ini https://getsupport.apple.com/ dan minta pihak Singapore buat telp ke nomerku. Awalnya ditanya atas nama siapa blablabla terus aku bilang kalau Iphone kakakku lupa Apple IDnya. Uwuw kakak wkwk, ya sungkan aja masa bilang Iphone pacar saya, gitu. Setelah aku ceritain semua kronologinya akhirnya Customer Servicenya bilang kalau Iphonenya Alif ini pakai Two-factor authentication yang gabisa dibobol pake pertanyaan keamanan. Udah dicobain berkali kali sama Customer Servisnya dengan ID yang sekiranya memungkinkan menurutku tetep aja gabisa. Sampe akhirnya aku lelah dan nanya apa solusi terakhir untuk kasus ini? Dan Customer Servicenya bilang kalau harus kirim bukti pembelian beserta Serial Number Iphonennya biar bisa diverifikasi sama Australi. Itupun belum tentu berhasil katanya gitu. Allahuakbaaar, udah mau putus asa tapi kudu tetep semangat. Maafkan ya kalau misalnya menurut kalian ini lebay atau apa tapi aku cuma mau share aja. Pilihan terakhir adalah nanti pulang kantor aku harus ke Cagiva Enteprise karena katanya dia adalah "Jago-nya Iphone". Engga mau diem aja nunggu sore aku coba utek-utek lagi di icloud.com sambil berdoa. Dan Alhamdulillah ya Allah Allah baik banget akhirnya bisa inget Apple IDnya. Senengnya sampe nangis, ya nangis terharu ya bahagia kayak usahaku ndak sia sia gitu.
Tips dari aku, kalau kalian Iphone yang pakai Two-factor authentication kalian harus super hati-hati dan harus inget ID Apple dan passwordnya. Minimal kalian catet di email atau di sticky notes laptop pokoknya yang aman karena security Two-factor authentication adalah tingkat keamanan yang paling tinggi katanya. Atau kalau mau lebih mudah kalian bisa ganti ke Secondary aunthentication karena disitu ketika kalian lupa ID atau lupa password bisa menggunakan pertanyaan keamanan yang kalian jawab di awal.
Sekian cerita dari aku, terimakasih untuk semua yang udah bantu cari solusi dan nyemangatin.

With love,



Deva Oktavianingtyas




You Might Also Like

0 komentar