Insisi

by - Januari 20, 2017

Selamat pagi 16 Januari 2017.

Salah satu resolusi 2017 saya adalah operasi mata bintitan yang sudah lebih dari 6 bulan ngga sembuh sembuh. Awalnya masih belum terlalu ngurusin ini mata bintitan soalnya emang gaada rasanya dan ngga mengganggu pengelihatan. Tapi beberapa bulan lalu mamanya Alif nyaranin buat insisi. Takutnya ada tumor yang membahayakan atau gimana kan kita gatau. Berawal dari saya periksa di dokter spesialis mata RSI Aisyiyah saya mengetahui ada benjolan di mata kanan dan mata kiri dengan bahasa awamnya bintitan wkwk. Jalan satu satunya kata dokter waktu itu cuma insisi. Saya kaget dan ngga percaya dan belum berani buat insisi. Apalagi kondisinya saat itu saya ke dokter spesialis mata sendirian. Bingung kudu ngapain. 1 minggu setelah saya periksa di dokter spesialis mata RSI Aisyiyah saya mencoba periksa ke MEC (Malang Eye Center) untuk memastikan apakah penyembuhannya harus dengan insisi. Dan jawabannya adalah IYA. Saya masih belum percaya dan belum berani, saya minta obat dulu siapa tau bisa menyembuhkan. Setelah 2 minggu obatnya habis bintitan di mata saya sedikit membaik tapi tidak hilang. Saya masih cuek sama bintitan di mata saya. Tapi ngga tau kenapa tiba tiba suatu pagi di tahun 2017 Alif mengirimkan saya sebuah foto yang menjurus bahwa kantung mata saya semakin membesar seperti panda. Dan entah kenapa setelah dikirimin foto sama Alif saya tiba tiba manteb buat insisi. Saya langsung bilang ke Alif kalau saya manteb mau insisi dan Alif mendukung. Awalnya waktu saya bilang ke mama kalau saya mau insisi mama agak ngga tega, tapi setelah saya yakinkan akhirnya mama mendukung. 
Jumat, 13 Januari 2017 pukul 18.00
Saya ke Rumah Sakit Lavalette Malang untuk perika mata sekali lagi. Karena rekomendasi dari mamanya Alif kalau dokter spesialis mata yang bagus ada di Rumah Sakit Lavalette Malang. Nama Dokternya adalah Dokter Aulia tapi cowok. Setelah diperiksa dokter menyarankan untuk dikasi obat dulu. Tapi saya sudah kadung manteb buat insisi jadi saya minta di insisi aja karena menurut saya obat udah gak mempan. Akhirnya saya buat janji dengan dokter tersebut untuk insisi hari Senin, 16 Januari 2017.
Senin, 16 Januari 2017.
Dag Dig Dug campur aduk rasanya. Meskipun cuma operasi kecil tapi kok berasa takut. Gara-garanya saya liat di youtube proses insisi itu gimana jadi ya wajar jadi takut sendiri. Paginya saya masih ngantor. Alhamdulillah Alif bisa cuti jadi bisa nganter. Jam 12 siang saya pulang mau istirahat dan persiapan insisi. Tapi jam 1 Alif dateng kerumah, ya daripada dirumah malah kepikiran yauda kita muter-muter makan nyemil biar ngga tegang pas insisi. Jam setengah 6 saya berangkat ditemani mama, papa, dan Alif. Sampai sana masih nunggu sekitar 30 menit. Udah ngga karu-karuan itu jantung saya deg-deg-an campur aduk. Setelah dokternya dateng saya makin deg-deg-an soalnya dokternya bawa alat yang isinya jarum-jarum gitu. Awalnya saya minta mama buat nemenin di ruangan insisi tapi kayaknya mama ngga tega akhirnya mama bilang biar ditemenin Alif aja. Akhirnya saya dan Alif masuk ruangan insisi. Dag dig dug. Saya berbaring di tempat tidur yang dilengkapi lampu untuk menyinari mata saya. Diruangan insisi cuma ada Dokter Aulia, perawat, Alif dan saya. Akhirnya muka saya ditutup menggunakan kain yang cuma bolong di mata kanan. Oh iya hari ini yang di insisi mata kanan dulu karena gabisa langsung mata kanan kiri. Setelah muka saya ditutup dengan kain mata kanan saya dikasi obat tetes yang rasanya lumayan perih. Saya memejamkan mata lalu dokter memberikan suntik bius di mata kanan saya. Ada kali suntik bius sampai 4x soalnya masih kerasa sakitnya. Tangan kaki saya sudah dingin semua. Saya cukup tenang karena Alif genggam tangan saya terus *Ciee. Setelah biusnya bekerja saya melihat ada pisau entah pisau entah apalah buat merobek benjolan itu. Ngeri sendiri karena dalam keadaan sadar ya gimana rasanya mata dirobek pakai pisau haha lebay. Cuma sebentar prosesnya. Engga sakit kok, cuma waktu suntik bius berasa cenut cenut dan berasa ngeri liat pisaunya. Akhirnya dibersihkanlah isi dari benjolan itu. Setelah proses insisi selesai mata saya diperban. Yaaah mulai berasa ngilunya kayaknya obat biusnya habis. Insisi selesai. Ngga begitu jelas lah saya proses insisinya kalau mau jelas bisa tanya Alif yang liat langsung gimana mata saya digores pisau :(
Jaga baik-baik yaa mata kalian semua jangan kucek mata sembarangan apalagi pas tangannya lagi kotor. Kebanyakan protein juga mempengaruhi munculnya bintitan.
Semoga bintitan ini ngga datang lagi, aamiin.


You May Also Like

2 komentar